Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Ekspor Pasir Laut Legal, Apakah Untung atau Malah Buntung?

Sabtu, 17 Juni 2023 | Sabtu, Juni 17, 2023 WIB | 0 Views Last Updated 2023-06-17T04:39:26Z




Mindset kapitalisme yang mengedepankan keuntungan materi membuat pemerintah menjadi abai terhadap potensi kerugian. Alih-alih menghentikan, pemerintah justru melanjutkan program ekspor pasir laut


Mereka hanya memberikan janji akan menghentikan program tersebut jika menimbulkan kerusakan lingkungan dan membahayakan kelangsungan hidup di wilayah perairan


Penulis Eka Ummu Ahnaf

Pegiat Dakwah


Siddiq-News.com - Lagi-lagi pemerintah menuai banyak kritik akibat menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) No. 26 Tahun 2023 tentang Pengelolaan Sedimentasi di Laut. Kebijakan ini diklaim sebagai upaya untuk menyelamatkan ekosistem laut. Jubir Kementerian Kelautan dan Perikanan, Wahyu Muryadi menjelaskan  sedimentasi laut menyebabkan alur laut dan biodiversitas laut terganggu serta bisa menyebabkan kedangkalan.


Tidak hanya itu pemerintah juga mengeklaim bahwa sedimentasi ini bisa menyebabkan double impact, pertama keuntungan biota laut, kedua keuntungan yang diperoleh negara. 


Penggunaan sumber daya pasir meningkat tiga kali lipat dalam 20 tahun terakhir, bahkan angkanya bisa mencapai 50 miliar metrik ton diekstraksi tiap tahun. Hal ini dituliskan dalam laporan bulan April 2022 Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Namun di balik potensi keuntungan tersebut tentu ada harga yang harus dibayar yaitu kerusakan ekosistem. 


Para ahli dan akademisi mengingatkan hal ini. Manajer Kampanye Pesisir dan Laut Wahana Indonesia (WALHI). Parid Ridwanuddin menyatakan bahwa hal ini berisiko mengurangi pulau-pulau kecil di Indonesia. Sebab sedimen bisa menyebabkan kerusakan ekosistem pantai sebab bisa menyebabkan abrasi. Menurut catatan WALHI ada sekitar 20 pulau-pulau kecil di Riau, Maluku serta di sekitar kepulauan lainnya yang sudah tenggelam. 


Akademisi di bidang ilmu kelautan menyatakan tidak bisa memahami kebijakan dan maksud pemerintah mengenai ekspor pasir laut ini. Sebagaimana yang disampaikan oleh Rignolda Djamaludin, Dosen Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Sam Ratulangi.


Pengerukan sedimen dengan menggunakan alat berat berefek merusak ekosistem laut. Begitu pula lingkungan di sekitar laut tersebut. Kualitasnya akan menurun karena bahan-bahan alamiah yang dibutuhkan ekosistem akan hilang. Selain itu pengerukan sedimen mengubah kontur dan sedimen dasar perairan yang dipastikan akan mengubah dinamika oceanodemografinya, apalagi pada wilayah yang pulaunya kecil. 


Mindset kapitalisme yang mengedepankan keuntungan materi membuat pemerintah menjadi abai terhadap potensi kerugian ini. Alih-alih menghentikan, pemerintah justru melanjutkan program tersebut. Mereka hanya memberikan janji akan menghentikan program tersebut jika menimbulkan kerusakan lingkungan dan membahayakan kelangsungan hidup di wilayah perairan. Pemerintah juga mengklaim bahwa pengurasan pasir tidak dilakukan di pesisir pulau-pulau kecil yang terancam tenggelam. 


Sejak tahun 2003 lalu kebijakan ekspor pasir telah dilarang melalui Kepmenperin Nomor 117 Tahun 2003. Larangan ekspor itu pun dipertegas di tahun 2007.


Pengerukan pasir yang kemudian dijual ke Singapura sempat menyebabkan pulau Nipah dan Sebatik menghilang. Karena itu proyek sedimentasi yang diklaim untuk penyehatan ekosistem, sejatinya hanya kebijakan yang memuluskan kepentingan ekonomi para kapital. 


Hal ini berbeda dengan paradigma Islam dalam mengelola sumber daya alam. Terkait pengelolaan lingkungan Allah Swt. memerintahkan untuk menggunakan sesuai kebutuhan. Sesuai dengan firman-Nya: "Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran. Dan Kami telah menjadikan padanya sumber-sumber kehidupan untuk keperluanmu, dan (Kami ciptakan pula) makhluk-makhluk yang bukan kamu pemberi rezekinya." (QS. Al-Hijr: 19-20)


Selain itu, manusia juga dilarang untuk melakukan kerusakan lingkungan sesuai dengan firman Allah dalam Al-Qur'an surah Al-A'raf ayat 56. "Dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi setelah (diciptakan) dengan baik."


Berdasarkan ayat ini maka negara seharusnya mencegah sedimentasi jika memang hal itu bisa merusak ekosistem laut. Dan hanya negara yang menerapkan sistem Islam secara kafah yang mampu mewujudkannya. Wallahualam bissawab.

×
Berita Terbaru Update