Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Ancaman Kekeringan: Siapkah Indonesia Menghadapinya?

Jumat, 16 Juni 2023 | Jumat, Juni 16, 2023 WIB | 0 Views Last Updated 2023-06-16T10:05:35Z

 


Dalam menghadapi ancaman kekeringan, Indonesia perlu melakukan upaya nyata untuk meningkatkan kesadaran masyarakat, mengadopsi teknologi yang lebih efisien dalam pengelolaan air, menjaga keberlanjutan lingkungan, dan memperkuat kemitraan sosial


Penulis Imas Rahayu S.Pd

Pegiat Literasi 


Siddiq-News.com - Indonesia, sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, menghadapi ancaman serius dalam bentuk kekeringan. Perubahan iklim, deforestasi, dan aktivitas manusia telah menyebabkan penurunan kualitas dan kuantitas sumber daya air di berbagai wilayah Indonesia. Data menunjukkan bahwa beberapa wilayah di Indonesia mengalami kekeringan yang parah, mengancam pertanian, keberlanjutan ekosistem, dan kesejahteraan masyarakat.

Menurut Laporan PBB tentang Perubahan Iklim Global 2021, Indonesia merupakan salah satu negara yang rentan terhadap perubahan iklim dan dampaknya, termasuk kekeringan. Pola curah hujan yang tidak teratur dan musim kemarau yang panjang telah mempengaruhi siklus air di banyak wilayah Indonesia. Penurunan tingkat air tanah dan kehilangan sumber mata air merupakan masalah serius yang dihadapi oleh banyak daerah di Indonesia.

Perubahan iklim adalah salah satu faktor utama yang berkontribusi terhadap kekeringan di Indonesia. Perubahan suhu dan pola hujan yang tidak teratur mengganggu siklus air, menyebabkan musim kemarau yang lebih panjang dan intens. Selain itu, aktivitas manusia seperti deforestasi dan degradasi lahan juga berperan dalam meningkatkan kekeringan. Penebangan hutan yang tidak terkendali mengurangi kapasitas penyerapan air dan menyebabkan erosi tanah yang mempengaruhi ketersediaan air tanah.

Dalam konteks ini, Islam menawarkan solusi-solusi yang dapat ditempuh untuk menghadapi kekeringan dengan mempertimbangkan perspektif agama. Dalam Al-Qur'an, Allah Swt. mengingatkan umat manusia untuk menjaga dan merawat alam semesta sebagai amanah yang diberikanNya. Berikut ini adalah solusi-solusi Islam yang dapat diimplementasikan untuk menghadapi kekeringan:

Pendidikan Lingkungan. Islam mendorong umatnya untuk mengembangkan kesadaran akan pentingnya menjaga dan melestarikan lingkungan. Pendidikan lingkungan yang mencakup ajaran-ajaran Islam tentang tanggung jawab terhadap alam dapat meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya pengelolaan sumber daya air.

Konservasi Air. Islam mendorong umatnya untuk menggunakan sumber daya air dengan bijak dan menghindari pemborosan. Salah satu dalil yang mendasari prinsip ini adalah ayat Al-Qur'an Surah al-A'raf (7:31), yang menyatakan bahwa manusia diberi nikmat air sebagai bentuk ujian dan tanggung jawab. Oleh karena itu, penting untuk mengadopsi teknologi dan praktik penghematan air, seperti penggunaan irigasi tetes, pengelolaan air limbah yang efisien, dan pemanfaatan air hujan.

Penghijauan dan Reboisasi. Islam mendorong umatnya untuk menjaga keseimbangan ekosistem melalui penanaman pohon. Dalil yang mendukung hal ini terdapat dalam beberapa ayat Al-Qur'an, seperti Surah ar-Rum (30:41) yang menyebutkan pentingnya tumbuh-tumbuhan sebagai tanda kekuasaan Allah Swt. Melalui program penghijauan dan reboisasi, Indonesia dapat mengurangi tingkat deforestasi, memperbaiki kondisi tanah, dan meningkatkan penyerapan air.

Kemitraan dan Solidaritas Sosial. Islam mendorong umatnya untuk saling membantu dalam situasi sulit. Dalam konteks kekeringan, penting bagi masyarakat dan pemerintah untuk bekerja sama dalam mengatasi masalah ini. Kemitraan antara sektor publik, swasta, dan masyarakat sipil dapat memperkuat upaya mitigasi dan adaptasi terhadap kekeringan.

Solusi-solusi berbasis Islam tersebut sejalan dengan prinsip-prinsip pelestarian lingkungan dan tanggung jawab sosial yang dianut oleh agama Islam. Implementasi solusi-solusi ini membutuhkan komitmen dan kerjasama antara pemerintah, masyarakat, dan lembaga agama untuk mencapai tujuan bersama dalam menghadapi ancaman kekeringan.

Dalam menghadapi ancaman kekeringan, Indonesia perlu melakukan upaya nyata untuk meningkatkan kesadaran masyarakat, mengadopsi teknologi yang lebih efisien dalam pengelolaan air, menjaga keberlanjutan lingkungan, dan memperkuat kemitraan sosial. Dengan menggabungkan solusi-solusi berbasis Islam dan pendekatan yang holistik, Indonesia dapat menghadapi tantangan kekeringan dengan lebih baik dan memastikan ketersediaan air yang cukup untuk keberlanjutan dan kesejahteraan masyarakat.

×
Berita Terbaru Update